Untungnya Para Nelayan

NELAYAN

ALANGKAH sukarnya buat seseorang mencari rezeki terus daripada sumber alam. Para nelayan, petani, pesawah, pemburu adalah golongan yang tidak boleh panjang angan-angan mereka. Di setiap hari, air, api, angin dan tanah menentukan pasang surut pendapatannya. Nasibnya setiap hari ditentukan oleh empat unsur itu secara langsung.

SEORANG nelayan yang bangun tidur di waktu subuh untuk turun ke laut tidak tahu sama ada dia akan memperoleh rezeki pada pagi itu. Diselubungi kedinginan malam dan kegelapan di tengah laut, dia tahu, kalau ada rezeki, adalah ikan yang tersangkut di jalanya. Andai sebaliknya, dia tahu nasibnya tidak menyebelahinya pada hari itu.

Dalam pada itu, dia sedar, pada bila-bila sahaja ribut akan datang. Gelombang laut akan menolak perahunya setinggi gunung dan menghempasnya pula ke dada laut persis sabut kelapa. Entah perahunya karam dan dirinya sama-sama tenggelam ke dasar laut… di setiap saat, si nelayan sudah bersedia menghadapi segala kemungkinan.

SEORANG pesawah yang menanam padi pula tahu, hasilnya pada tahun lalu bukannya pengukur perolehannya pada tahun ini. Mungkin cuaca pada tahun ini tidak akan menyebelahinya. Jika cuaca tidak memihak kepadanya, padinya akan mati di panah mentari kemarau. Mungkin juga pohon-pohon padinya akan rebah diserbu arus banjir.

Jika cuaca elok, dan padinya menguning, belum tentu lagi dia dapat menuai hasilnya tak lama lagi. Burung, siput, serangga malah penyakit tanaman boleh menyerang pada bila-bila masa melenyapkan angan-angannya untuk memamah nasi yang segar dan harum pada tahun itu.

NAMUN, di sebalik segala ketidaktentuan, golongan ini amat beruntung. Ketidakpastian itu sebenarnya membuatkan mereka mulai sedar yang mereka tiada kuasa untuk menghadapi kekuatan keempat-empat unsur alam iaitu air, api, angin dan tanah itu. Justeru, kepada siapakah mereka mengharap, kepada siapakah mereka memohon dan kepada siapakah mereka pasrah?

Sudah tentulah kepada ALLAH s.w.t Tuanpunya air, api, angin dan tanah itu. Tatkala melangkah ke dalam selut sawah atau mengharung laut, kepada Ar-Razzaq atau Yang Maha Menganugerah Rezekilah mereka bermohon. Tatkala sampan dilambung ombak atau ketika banjir melanda sawah, kepada Al-Qahar atau Yang Maha Keras itulah yang dipohon agar cuaca kembali pulih. Dan kepada Al-Basit atau Yang Melapangkan itulah yang dipohon agar rezeki dapat diperoleh kembali.

Beruntungnya golongan ini kerana saban hari dapat memohon dan merintih mengadu nasib demi sesuap nasi. Cara mereka mencari rezeki yang bersumberkan terus daripada alam itulah yang memungkin mereka sentiasa dapat bertaqqarub kepada ALLAH s.w.t.

KITA? Kita orang moden. Saban hari tidak dipanah mentari kecuali disinari cahaya lampu. Tidak diserbu badai kecuali hembusan lembut angin penghawa dingin. Tidak tertelan air laut yang masin kecuali mengogok teh tarik. Tidak memijak tanah dan selut kecuali simen atau marmar.

Pergi dan pulang kerja dalam keadaan wangi. Peluh tak perlu dikesat dan diperah. Memadai hanya dengan menekap-nekap kertas tisu kecil wajah agar terus kelihatan segar. Penat bekerja boleh duduk dan goyang kaki. Cukup bulan, dapat gaji.

Hari demi hari, tahun demi tahun, kita yang mencari rezeki yang tidak langsung daripada sumber alam, semakin terlupa bahawa segala-galanya datang dari-Nya jua. Kita terlupa kerana hasil kerja kita diberi secara tetap atas nama upah atau gaji. Dalam suasana yang biasa, setiap tahun pasti ada kenaikan, ada bonus dan ada tambahan ganjaran.

Siapa yang memberinya? Bos! Dialah yang selalu datang memuji-muji, berjanji dan kemudiannya memberi kita habuan yang tentunya menggembirakan diri dan juga anak bini. Bisnes baik! Pelaburan berhasil! Kompeni untung! Nah! Ini habuan kamu kerana prestasi cemerlang kamu! Begitulah kata bos sehingga kita lupa siapakah yang sebenarnya pemberi rezeki kita.

ALLAH S.W.T yang sebenarnya menganugerahkan rezeki melalui bos kita selama ini telah secara beransur-ansur dilupakan. Tidak teringat pun yang Dia Ar-Rahman, Yang Maha Pemurah, Ar-Rahim, Yang Maha Mengasihani kerana menghulurkan apa sahaja yang dihajatkan kita selama ini. Kita lupa ini. Malah, kejayaan dunia mungkin membuatkan kita beransur-ansur jauh dari-Nya!

Maka tentulah, bila ekonomi tidak baik, bonus sudah tiada, gaji dipotong, malah ditawarkan berhenti secara sukarela atau dibuang kerja, kita memarahi bos, memarahi syarikat, memarahi ekonomi, memarahi dunia kerana mengambil kelazatan yang kita hirup tahun demi tahun itu.

Astaghfirullah. Sedarkah kalau kita memarahi kesempitan rezeki yang dihadapi secara membuta-tuli, takut-takut nanti kita sebenarnya memarahi ALLAH s.w.t pula kerana tak sedar dari mana rezeki yang gugur ke tangan kita. Wajarkah? Wallahualam.

Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak, pangkat dan pengaruh). At-Takaathur: 1

Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat petunjuk. Al-Qalam: 7

Krdt to dayak at MalaysiaRia

Advertisements

Komen jangan tak komen yerr, nanti saya bagi hadiah d^^,b

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s